Rumah Cinta Al Banna

Rumah Cinta Al Banna

Sesungguhnya peletak dasar pergerakan dakwah modern semisal Hasan Al Banna telah memberi contoh bahawa yang merasakan sentuhan pertama nilai pendidikan seorang da’ie, adalah orang terdekatnya. Jika ia seorang ayah, maka isteri dan anaknyalah yang merasakan sentuhan pertama. Demekian pula bila ia adalah seorang ibu. – Dra. Hj. Wrianingsih

Rumah Cinta Al Banna

Mendidik Anak

Persoalan mendidik (mentarbiyah) anak-anak, adalah isu asas dalam kehidupan keluarga / rumah tangga dan bermasyarakat. Kerana ianya amat penting dalam menjaga kesinambungan generasi manusia sepanjang kehidupan manusia itu sendiri, sampai hayat dunia ini berakhir. Baik buruknya generasi baru, bahkan juga generasi tua amat bergantung kepada sistem dan falsafah pendidikan yang dilaluinya, termasuk persekitaran di mana dia berada.

As-Syahid Hasan Al-Banna, sebagai pewaris Nabi dan ulama mujtahid penyambung tugas penyampai Risalah Islamiyah ini, telah mengamalkan semaksima mungkin bagaimana praktikal dan amalan mendidik anak-anak yang beliau telah lakukan sendiri.

Justeru keteladanan yang telah ditunjukkan dengan nyata di dalam kehidupan keluarganya, terutama dalam pendidikan iman, ilmu dan akhlak, memberikan inspirasi hebat dalam kehidupan jemaah, terutama pelapis-pelapis besar yang mewarisinya, para ulama, pemikir, da’ie dan cendikiawan dalam medan dan rangkaian dakwah, sepatutnya terus menjadi pengajaran dan iktibar berharga bagi generasi kini, ulama, pendakwah dan aktivis gerakan Islam, khasnya pendidik dan orang tua dalam menghadapi cabaran dan tribulasi mewariskan perjuangan Risalah yang mulia ini kepada generasi akan datang.

Pelajaran dan hikmah yang banyak ini mestinya diwarisi dari generasi ke generasi. Bukan hanya dalam tulisan-tulisan, tapi juga pada jiwa-jiwa padat makna yang akan mewarisi. Setiap anak-anak kita adalah jiwa-jiwa baru yang perlu dipersiapkan untuk menyambung cita-cita peradaban. Sedangkan rumah adalah madrasah pertama tempat orang tua memberikan bekalan tarbiyah ilahiyah sebagai pondasi awal dari pembinaan lebih lanjut.

Keluarga yang terbina dengan didikan ilahiyah, tentunya akan memudahkan untuk menapaki perjalanan perbaikan peradaban tahap berikutnya. Lingkungan keluarga merupakan area awal yang butuh penguatan awal menuju perbaikan di masyarakat. Keluarga yang terbina baik, memudahkan untuk membentuk masyarakat yang berkualitas. Dari masyarkat tersebut terbentuklah kekuatan perubahan yang hebat untuk kejayaan bangsa, demi peradaban yang lebih baik.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *